The Ritual and Mythology of Ruwatan in Mojokerto

Main Article Content

Hidayatul Wahidah

Abstract

Artikel ini menjelaskan tentang sejarah munculnya ritual ruwatan di Mojokerto, tujuan, bentuk ritual dan makna ruwatan bagi masyarakat lokal. Dengan menggunakan metode etnologi penulis menemukan bahwa munculnya ritual ruwatan di Mojokerto merupakan hasil dari proses magis yang berupa mimpi. Berawal dari mimpi salah satu satu pemuka desa yang bermimpi bertemu dengan pendahulu desa yang memberi simbol-simbol magis untuk menyuruh masyarakat setempat melakukan ritual ruwatan di area makamnya. Ritual tersebut diyakini oleh masyarakat setempat sebagai tameng atau senjata untuk menghindarkan masyarakat dari berbagai bahaya bencana. Bentuk ruwatan yang dilakukan mencakup dua model yaitu membersihkan makam serta memberi sesajen di waktu pagi dan menyelenggarakan wayang di sore dan malam hari. Secara umum, masyarakat lokal memiliki cara pandang bahwa ruwatan tersebut selain untuk menyelamatkan mereka dari mara bahaya, juga mengingatkan mereka pada leluhur serta merupakan suatu bentuk ungkapan terima kasih mereka kepadanya. Kesimpulan artikel ini menunjukkan bahwa ritual ruwatan desa merupakan representasi hormat masyarakat kepada leluhur. Selain itu, tujuan diadakannya ritual ini untuk membentuk keharmonisan di dalam masyarakat, karena masyarakat yang datang dari latar belakang yang berbeda datang dan berkumpul di ritual ini. 

Downloads

Download data is not yet available.

Article Details

How to Cite
WahidahH. (2015). The Ritual and Mythology of Ruwatan in Mojokerto. Religió: Jurnal Studi Agama-Agama, 5(2). https://doi.org/10.15642/religio.v5i2.573
Section
Articles